Sabtu, 15 Mei 2021

Lebaran 2021

Ya ampun udah lebaran 2021 aja dan cerita lahiran Raffa belum selesai juga ditulis hahaha. Maaf ya saya keburu mager. Jadi mari kita lanjutkan kapan-kapan saat sudah mood nulis soal itu lagi *grinning*.

Anyway lebaran tahun ini terasa makin meriah dengan hadirnya Raffa. Inget banget di beberapa postingan yang lalu masih nulis cerita soal lebaran 2020 dimana saat itu bahkan belum hamil Raffa. Tahun ini ditempat yang sama kita foto lagi meskipun Raffanya ngga ikut karena udah keburu tidur siang.


Yang masih sama seperti tahun lalu adalah kita stay di Bekasi-Jakarta aja, ngga berani mudik jauh-jauh karena kondisi masih pandemi. Doa lebaran tahun ini pun masih sama, semoga semua orang senantiasa diberikan kesehatan fisik maupun mental karena kesehatan adalah hal yang paling berharga dimasa-masa pandemi ini. Semoga covid segera berlalu dan semua bisa beradaptasi dengan the new normal cause I don't think we can go back to the way we used to live.

Jumat, 29 Januari 2021

Cerita Lahiran Raffa (2)

Akhirnya malam itu sekitar jam 10 an, saya dan Adri sudah balik lagi ke klinik Tembuni. Kita langsung check in ke room Hokkaido. Cuma karena belum makan dan belum sempat istirahat sama sekali hari itu, akhirnya diputuskan untuk dilakukan induksi besoknya jam 4 subuh. Sementara saya diinstruksikan untuk makan dan istirahat yang cukup.

Cuma ya gimana ya, namanya kondisi masih bingung dan kaget, saya mana bisa tidur hahaha. Laper juga ngga, tapi harus tetap makan. Ya sudah delivery KFC aja deh, walaupun pas makanannya sampai yang saya makan juga cuma burger ukuran kecilnya lalu saya berusaha tidur tapi tetap ngga bisa. Malam itu rasanya panjaaang sekali, saya tetap melek kayaknya sampe jam 4 pagi. Tidur ya cuma tidur ayam, tapi sadar. 

Pas di cek CTG nya, hasilnya flat sekali. Buruk ngga, bagus juga ngga. Bidannya nanya apakah saya sudah makan apa belum? Nah karena baru makan roti aja belum makan nasi, akhirnya disuruh sarapan dulu, nanti cek CTG lagi abis sarapan. 



Staycation dadakan di Klinik Tembuni :)

Sekitar jam 9 pagi saya cek CTG untuk ketiga kalinya dan 10 menit pertama hasilnya masih flat. Lalu bidan memutuskan untuk memperpanjang waktu CTG dan Alhamdulillah hasilnya bagus jadi jam 10 bisa lanjut induksi. Oh ya syarat melahirkan di Tembuni (dan di berbagai tempat lain saat ini) tuh bundanya harus sudah di tes PCR dulu. Namun karena dadakan dan harus lahiran hari itu, akhirnya saya tes Swab Antigen saja di Parahita Pancoran. Saat itu sudah mulai terasa mules tapi masih bearable banget. Sambil nunggu lahiran juga saya sempat jalan mengelilingi kolam renang tembuni dan main gym ball.

Mulai memasuki jam 1 siang, 'mules' pasca induksi mulai terasa intens. Rasanya kayak apa? wah... kayak menstruasi hari pertama tapi nyerinya dikali 10 atau bahkan lebih. Saya sampe nangis-nangis di atas gymball sambil pegangan sama suami hahaha. Berbagai afirmasi positif tentu sudah dilakukan seperti misalnya ini semua karena bayinya mau cepet ketemu dll dsb tapi yang namanya sakit ya sakit aja. Oh ya sebelumnya saya sudah memutuskan pakai jasa doula untuk lahiran (yang rencananya pervaginam) ini, nama doulanya mbak @nikensyaf yang juga merupakan instruktur yoga dan hypnobirthing private saya.

Kemudian jam 4 sore, bidan datang lagi untuk cek CTG kesekian kalinya sekaligus mau cek bukaan. Saya udah ganti kimono Tembuni, karena mengira udah mules gitu pasti udah adalah bukaan sekian haha pede banget. Cuma deep inside entah kenapa ada feeling juga kalau kemungkinan harus SC itu besar. Dan benar aja, pas di cek CTG hasilnya makin gawat bun. Grafiknya naik turun ekstrim hingga akhirnya bidannya lapor dr. Hari dan dr. Hari telpon saya untuk menjelaskan kondisinya dan bilang "Cito SC ya dok. Kita ke RS Brawijaya, nanti rujukan akan dibantu urus sama bidannya. Secepatnya ya, kita berpacu dengan waktu."

Waaah dengar kabar begitu entah kenapa langsung segala sakit induksi hilang dalam sekejap. Saya langsung bergegas bangun untuk ganti baju, packing ke RS dan urus administrasi klinik. Adri yang ngga tau arti 'cito' apaan masih santai-santai aja dan saya juga ngga ada waktu buat jelasin saking khawatirnya sama si bayi. Pihak tembuni nawarin mau nunggu ambulance apa ngga, namun saya memilih untuk naik mobil sendiri aja secepatnya dan bidannya kami bawa hahaha.

Sesampainya di RS Brawijaya Antasari, saya langsung menuju IGD untuk dilakukan segala macam pemeriksaan pra SC sementara Adri urus administrasi. Dokter IGD yang mengetahui saya habis diinduksi sempat komentar kok saya tenang banget menjalani segala pemeriksaan? Ya gimana dok ini masih sakit induksinya tapi saya pengen secepatnya masuk ruang OK dan SC karena mikirin keselamatan kakak bayi jadi saya akan sekooperatif mungkin menjalankan segala pemeriksaan. Jam 18.30 akhirnya segala pemeriksaan selesai dan saya bisa masuk ruang OK.


Alhamdulillah ngga lama setelah masuk ruang OK, Raffa lahir dengan tangisannya yang keras. Dr. Hari bilang kondisinya bagus, air ketuban jernih dll dsb. Padahal sebelum SC, udah diwanti-wanti kalau ada kemungkinan bayinya lemas kurang oksigen dan langsung masuk NICU nantinya. Tapi qodarullah itu semua ngga kejadian. Pertama dengar tangisan Raffa saya terharu banget pengen langsung peluk rasanya huhuhu. Namun karena hasil PCR belum keluar, jadi saya cuma dilihatin aja selama beberapa detik sebelum akhirnya Raffa masuk PICU (saya juga ngga paham kenapa masuknya PICU ya hehe ngga nanya-nanya juga mana kepikiran). Selesai SC, saya transit dulu di recovery room sebelum akhirnya masuk kamar. Adri udah nunggu disitu. Rasanya legaaa banget bisa ketemu suami Alhamdulillah :").

Cerita Lahiran Raffa (1)

Halo blog, apa kabar?

Hari ini entah kenapa pengen banget cerita soal lahirnya Raffa ke dunia. Padahal cerita hamilnya juga belum sempet ketulis disini, eh anaknya sekarang udah mau seminggu aja hahaha.

Jadi tepat seminggu lalu jam segini, tepatnya tanggal 22 Januari 2021, hati rasanya galaaaau banget. Kenapa? Karena tiba-tiba pas lagi kontrol baby week 38, hasil CTG nya ngga bagus jadi mendadak obgynnya bilang bisa ngga lahiran malam itu? ow ow... rasanya speechless banget.

Padahal ya jumat paginya itu masih ke kampus, masih kerjain pasien, masih nyetir sendiri, masih berasa fit aja kayak biasa ngga ada feeling bakal lahiran hari itu hahaha. Yang ada feeling justru si bapak Adri, beliau tiba-tiba siang nyamperin ke kampus katanya mau nyetirin pulang. Tumben banget?! Biasanya si bapak walaupun istrinya udah hamil 38 minggu juga santai aja istrinya dibolehin nyetir kemana-mana sendiri soalnya menurut beliau istrinya tuh 'kuat' banget hahaha.

Nah lanjut ya, sorenya pas sampe klinik Tembuni, juga masih santai aja ngga ada feeling apa-apa sampai akhirnya diminta cek CTG di ruang Fuji sebelum ketemu obgynnya. Ceknya berkisar 20 menit. 10 menit pertama pas bidannya ngecek kondisinya, hasilnya masih bagus. Sempet kok bidannya komen "wah bagus nih hasilnya, oke saya tinggal ya". Siapa yang tahu menit berikutnya hasilnya.... anjlok.


Situasi cek CTG di ruang Fuji Klinik Tembuni

Jadi saat proses pengecekkan sudah hampir selesai, ternyata ditemukan grafik CTG nya dalam kondisi tidak baik. Bidannya sempet nanya apakah ibunya bergerak saat di cek atau ngga? ya jujur sih sempet gerak tapi kayaknya ngga ekstrim banget geraknya. Sebenernya dalam hati saat bidannya pergi, saya juga sadar ada yang beda dari bunyi mesinnya dibanding 10 menit pertama. Tapi saya ngga tau apa.

Akhirnya bidannya lapor obgynnya dan tes disuruh diperpanjang namun ternyata hasilnya tetap tidak baik. Pas akhirnya ngobrol sama obgynnya yaitu dr. Hari, beliau langsung bilang "Dok, saya orangnya santai. Tapi ngeliat hasil CTG begini, saya khawatir juga." Lalu beliau nanya saya udah cuti atau belum. Ya jelas belum, karena saya rencana cutinya nanti aja pas lahiran (masih ngira bakal lahiran normal di week 40) namun dr. Hari langsung bilang "cuti hari ini aja ya? Hari ini langsung nginep gimana? nanti malam diinduksi." (Anyway biar ngga bingung, dokter Hari manggil saya 'dokter' juga karena teman sejawat).

Wah denger kabar kalau hari ini juga harus diinduksi itu rasanya... kaget sekaget-kagetnya. Jujur belum siap. Tapi lebih takut kalau bayinya kenapa-kenapa kalau ditunda. Jadi setelah kontrol saya dan Adri sempat dikasih waktu untuk pulang ambil hospital bag dan disuruh makan dulu. Walaupun terkenal sebagai orang yang super 'chill', tapi denger kabar begini akhirnya mewek juga lah di mobil. Ngga sampe yang nangis gimana gitu sih, tapi level kekhawatiran meningkat berjuta-juta kali lipat mikirin nasib anak bayi di dalam perut. Nak, kamu baik-baik aja kan? :")

Jumat, 04 Desember 2020

1st Pregnancy

31 weeks and counting. Stay healthy baby!

Senin, 07 September 2020

Appreciation Post for My Parents


Hi all, meet my source of strength and inspiration in life! :)

Kayaknya kalau ditanya apa yang paling bikin semangat sekolah sampai saat ini jawabannya ya masih mereka. Karena beliau-beliau ini sekolah pertama kehidupan, dan yang membuka mata betapa penting pendidikan. Makanya walaupun perjalanan sekolah spesialis masih panjang, tapi jujur selalu happy ngejalaninnya. Selalu ada semangat ke kampus walaupun lagi pandemi dan lagi hamil gini. Selalu semangat buat terus belajar update ilmu walaupun kalau dipikir-pikir di umur segini ya mending uangnya buat DP rumah hahaha. Tapi entah ya, untuk pendidikan rasanya harus selalu menjadi prioritas, yang lain bisa menyesuaikan. Kayaknya 'brainwash' beliau-beliau ini soal pendidikan adalah investasi terbaik begitu menempel dengan cara yang super halus waktu kecil sehingga ngga pernah berasa disuruh 'belajar', tapi otomatis mau aja.

Semoga nanti saat jadi orang tua juga bisa menanamkan semangat belajar yang sama ke anak sendiri seperti mereka. Love you Ma, Pa! Sehat terus ya :)

Rabu, 05 Agustus 2020

Resident Life: Hello 3rd year!

Ngga terasa ya... tau-tau udah masuk tahun ketiga aja jadi mahasiswa spesialis ortodonsia FKG UI. Masih fresh banget padahal perasaan seneng karena lulus tes spesialis 2 tahun yang lalu, eh sekarang udah mau tahun terakhir aja. Harusnya sih hahaha.

Karena adanya pandemi, kemungkinan besar durasi masa studi program pendidikan spesialis ini ditambah. Kenapa? Ya gimana ya, kita sempet ngga masuk selama 4 bulan. Lalu saat masuk pun, semua protokol kesehatan berubah. Dalam sehari pasien dibatasi hanya boleh 1 saja dan belum tentu juga dapat jadwal kerja setiap hari. Pasien juga mendadak ada yang batal dirawat karena biaya untuk perawatan harus dialihkan untuk biaya hidup lainnya. Ada juga yang jadi takut ke Rumah Sakit, jadi pasien baru cenderung sepi.

Sedih ngga?
Hmm... jujur udah ditahap terima aja sih. Lagi-lagi prioritas utama adalah kesehatan. Semua ini pasti sudah diatur demi tujuan terbaik. Jadi ya disyukuri saja :).

Scrub baru RSKGM FKG UI
Seragam wajib praktek selama pandemi
Asistensi teman sejawat
Bersiap lepas APD karena sudah selesai praktek
Reaching the end of our 4th semester of residency!



Kamis, 28 Mei 2020

Reminiscing Our Dating Life

I randomly visit @dr_tompi instagram and found his daughter's music video on his feed. Then I instantly fall in love with her voice! It's amazingly beautiful. Later on, the song inspired me to make a random video because I have lots of video footage of me and Adri which I took during our master degree.


So here it is, I present you a quick and raw video to reminisce on life before marriage!
For every half, there's a whole. For every hand, there's one to hold. For every poem, there's a meaning & every chance starts with believing